Selamat Datang di Website Resmi BMT Muamalat. Segeralah Bergabunglah Menjadi Anggota Kami. Mari Maju Bersama Berkarya Membangun Umat. 

KANTOR KAMI


Kantor
BMT Muamalat

Jl. Gudanglawas Jumapolo Karanganyar
Surakarta - Jawa Tengah
Tel. +62.622712176884
Fax. +62.620000000
email: layanan@bmtmuamalat.com

Special HTML


Ads on: Special HTML
Home TAUSIYAH Kisah Tawasul Tiga Orang Saleh di Dalam Gua (2-habis)

Kisah Tawasul Tiga Orang Saleh di Dalam Gua (2-habis)
Kemudian giliran orang kedua. Ia pun memanjatkan kedua tangannya seraya berkata, "Sesungguhnya aku memiliki sepupu wanita yang amat aku cintai. Aku mencintainya layaknya pria mencintai seorang wanita. Aku memintanya melayaniku namun ia menolak."

"Aku pun mengumpulkan uang seratus dinar dengan susah payah. Setelah terkumpul, kuberikan pada gadis itu. Namun setelah aku berada dihadapannya (untuk bermaksiat), gadis itu berkata, 'Wahai hamba Allah, bertakwalah kepada Allah. Jangan kau buka tutup (renggut keperawananku) kecuali dengan haknya'. "

Mendengarnya, aku segera bangkit meninggalkannya. Ya Allah, kalau Engkau tahu aku melakukannya karenaMu, karena mengharap wajahMu, karena takut siksaMu, maka bukakanlah untuk kami satu celah dari batu ini," pintanya. Maka makin terbukalah celah batu tersebut dari mulut goa.

Tibalah giliran terakhir, pria saleh ketiga. Ia bertawassul dengan perbuatannya yang mendahulukan hak orang lain. Ia berhati-hati mengambil harta orang lain tanpa hak. Suatu hari, ia pernah menyewa seorang buruh dengan upah seharga satu faraq beras atau sekitar 30 kilogram. Namun setelah bekerja, si buruh tak mengambil upahnya. Maka pria shalih si majikan itu pun mengembangkan harta tersebut hingga ia mampu membeli ternak sapi dari upah yang dijadikan modal tersebut.

Lalu datanglah si buruh meminta haknya. Namun upah tersebut sudah berkembang menjadi harta yang lebih banyak. Lalu apa yang terjadi? si majikan justru memberikan seluruh harta yang dikembangkan dari upah tersebut. Padahal dialah yang mengembangkan harta itu, dan hak si buruh hanyalah hak awal seharga satu faraq beras. Namun si majikan merupakan pria shalih yang sangat berhati-hati akan hak orang lain, terutama harta.

"Aku berikan pada buruh semua harta yang aku kembangkan. Jikalau aku mau, tentu tidak aku berikan kepadanya kecuali upahnya saja. Akhirnya dia (si buruh) membawa sapi dan pengembalanya lalu pergi. Kalau Engkau tahu bahwa aku melakukannya karena Engkau, karena mengharap wajahMu, karena mengharap rahmatMu, maka bukakanlah untuk kami apa yang tersisa dari batu itu," pinta si pria ketiga sang majikan yang murah hati tersebut.

Maka Allah pun membukakan seluruh bagian batu penutup pintu goa. Mulut goa pun kini dapat dilalui ketiganya. Para hamba Allah yang shalih itu pun keluar dengan wajah gembira dan penuh syukur. Kisah tiga pria shalih tersebut dikisahkan hadits Rasulullah dari shahabat ‘Abdullah bin ‘Umar dengan riwayat muttafaqun 'alaih. Isi hadits kurang lebih seperti yang dikisahkan di atas.

Dari kisah tersebut banyak diambil pelajaran bagi muslimin hingga kini. Selain yang telah tersurat jelas bahwa mulianya berbakti pada orang tua, meninggalkan maksiat dan berhati-hati pada hak orang lain, masih terdapat banyak hikmah dari kisah tersebut.

Sumber : http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/khazanah/13/03/25/mk6v02-kisah-tawasul-tiga-orang-saleh-di-dalam-gua-2habis
 

Visitors Counter

56566
TodayToday15
YesterdayYesterday13
This WeekThis Week143
This MonthThis Month470
All DaysAll Days56566
free counters

bagikan ke teman


Ads on: Special HTML



Hakcipta © 2012-2017 BMT Muamalat. Designed by RumahJoomla.com.